Penyebab dan Cara Mengatasi Mesin Mobil Cepat Panas

Jika mesin mobil cepat panas, maka Anda harus mengetahui petunjuk dan cara mengatasinya dengan baik dan benar.

Ketika sedang dalam perjalanan banyak pemilik mobil merasa bingung dan tidak pengetahui pemahaman ketika mesin mobil tiba-tiba panas atau overheating. Karena itu, untuk membantu Anda mengatasi masalah ini jika terjadi selama perjalanan, kami akan memberikan petunjuk dan cara mengatasi mesin mobil cepat panas dan terkadang menyebabkan mobil mogok di jalan.

Penyebab dan Cara Mengatasi Mesin Mobil Yang Panas atau overheating

Penyebab dan Cara Mengatasi Mesin Mobil Cepat Panas

Tanda-tanda bahwa mesin sedang memanas dan melemah

Ketika oli mesin telah digunakan terlalu lama, telah kotor atau mengering karena tidak pernah diganti, mesin juga akan mengalami kerusakan karena tidak dilumasi dengan baik dan menyebabkan mesin cepat panas. Ketika kondisi ini terjadi mesin akan bekerja lemah, mobil akan bergerak lambat meskipun Anda ingin mempercepat laju mobil. Jika hal ini terjadi, segera periksa mesin jika Anda tidak berkendara dengan kondisi yang berbahaya.

Selain itu, ketika menghidupkan mobil, jika setir bergetar, itu berarti mesin tidak kuat berkerja dan perlu perawatan. Selain itu, pemilik mobil juga harus memperhatikan gejala lain seperti perasaan mobil berjalan sangat pelan saat berkendara di jalanan yang menanjak, jarum suhu berhenti di garis merah atau lampu sensor menyala yang menandakan suhu mesin naik.

Penyebab Mesin Mobil Cepat Panas

Mesin mobil cepat panas atau overheat saat digunakan memiliki banyak penyebab dan sangat berbahaya jika dibuarkan terlalu lama. Oleh karena itu, pemilik mobil harus mengetahui penyebabnya berikut ini.

1. Kinerja Mesin Yang Tidak Stabil

Untuk mesin mobil yang menggunakan bensin, waktu pembakaran serta rasio udara terkompresi akan sangat mempengaruhi kondisi mesin. Oleh karena itu, menyesuaikan rasio ini akan sangat mempengaruhi operasi mesin, hanya saja laju yang salah akan menyebabkan overheating.

Untuk mesin sesuai dengan desain pabrikan, rasio campuran standar adalah 1/15, artinya 1 gram bensin akan membutuhkan 15 gram udara untuk pembakaran. Jika rasio ini diubah seperti 1/11 atau 1/18, itu akan menyebabkan perubahan teknik standar mesin. Oleh karena itu, waktu pembakaran dan perbandingan campuran gas harus memenuhi persyaratan teknis dari pabrikan. Ketika disesuaikan dengan laju kendaraan yang salah, mobil dengan fenomena cepat panas dapat disebabkan oleh blok mesin, kegagalan pengatur tekanan, sensor atau konektor selang gas yang terbuka, yang menyebabkan jumlah bahan bakar yang disemprotkan serta tekanan injeksi tidak teratur.

Untuk mobil yang menggunakan mesin Diesel, ketika mobil overheat, akan menghasilkan asap hitam akibat penyesuaian pompa tekanan tinggi pada saat penyemprotan dan aliran injeksi.

2. Karena Kurangnya Perawatan Rutin

Selama mobil digunakan, jika pemiliknya tidak peduli dan tidak pernah melakukan perawatan mobil teratur dan berkala, maka hal ini dapat menyebabkan beberapa bagian mobil menjadi rusak dan mesin cepat panas.

  • Mesin mobil cepat panas bisa disebabkan karena mobil kelebihan beban.
  • Sistem pendingin mesin mobil memiliki masalah. Karena tugas sistem pendingin sangat penting untuk mendinginkan seluruh komponen mesin pada mobil terutama untuk menghindari mesin mobil menghasilkan suhu panas yang berlebih.
  • Tangki air pendingin terlalu kotor atau tersumbat karena tidak dibersihkan secara teratur.
  • Kipas mesin memiliki masalah.

Baca juga : 5 Prosedur Perawatan Mobil Rutin Yang Harus Diketahui

Cara Mengatasi Mesin Mobil Cepat Panas atau Overheating

Hentikan Mobil jika sedang dalam perjalanan

Ketika ada tanda-tanda bahwa mesin mobil memanas dan melemah, hal pertama yang perlu dilakukan pengemudi adalah berhenti dan dengan tenang memeriksa kondisi mesin.

Jika Anda bepergian di jalan yang sulit untuk berhenti, jangan bingung tetapi perlu waspada dan matikan sistem pendingin udara atau ac mobil, turunkan kaca jendela, nyalakan kipas mobil untuk mengeluarkan panas dari dalam mobil. Selain itu, juga harus menyalakan lampu sinyal dan melambat untuk menemukan tempat parkir yang cocok. Hentikan mobil, matikan mesin, dan perhatikan, kunci mobil masih terpasang lalu mesin dihidupkan sehingga kipas radiator masih berputar dengan tujuan mendinginkan mesin.

Periksa kap mesin

Tingkat panas mesin bisa dicek dari kap mesin. Jika kapnya panas, menguap, pengemudi harus menunggu sampai dingin dan membuka tutupnya. Mesin akan mendingin jika kap dibuka.

Periksa Heat Sink

Jika heat sink masih keras, ini bukan waktu yang tepat untuk membuka tangki air untuk mendinginkan kompartemen mesin. Tunggu sampai heat sink tekanannya turun.

Jangan membuka tutup tangki air pendingin dengan tidak sabar saat belum didinginkan

Karena jika Anda tidak sabar membuka tangki air pendingin ketika mesin belum mendingin, air berada di bawah tekanan tinggi dan suhu hingga 120 derajat akan menyembur keluar dan bisa mengakibatkan luka bakar. Setelah tangki air pendingin mulai mendingin, Anda harus membuka tutupnya perlahan.

Periksa mesinnya

Amati dan periksa dengan teliti setiap kejadian yang tidak biasa seperti air yang terdapat di bawah mobil. Karena penyebab utama panas mesin biasanya adalah karena ada kebocoran pada komponen yang ada di sekitar mesin.

Tambahkan air pendingin

Setelah sekitar 30-45 menit, ketika mesin mendingin, tambahkan air pendingin. Rasio air pendingin mesin dengan air biasa adalah 50:50.

Periksa jarum suhu

Jika jarum suhu sudah tidak mengarah ke garis merah, pengemudi dapat menyalakan mobil dan melanjutkan perjalanan. Tapi sebaliknya, pengemudi perlu menunggu beberapa menit lagi sebelum bergerak.

Meminta bantuan

Jika Anda tidak tahu bagaimana menangani atau situasinya terlalu serius, jangan ragu-ragu, segera hubungi spesialis tim penyelamat kendaraan.

Penyebab dan Cara Mengatasi Mesin Mobil Cepat Panas | Editor | 4.5