Gejala Menunjukkan Bahwa Busi Mobil Memiliki Masalah atau Rusak

Perawatan dan pengecekan busi adalah kunci untuk menjaga kendaraan tetap awet dan tidak cepat rusak. Karena perawatan dan pengecekan busi yang rutin dapat segera meningkatkan penghematan bahan bakar dan menghindari kecelakaan saat mengemudi.

Menurut pendapat ahli otomotif, busi rata-rata dapat memicu pembakaran sebanyak 27,5-110 juta kali sepanjang umur pemakaiannya. Setiap kali bekerja, busi akan kehilangan beberapa molekul dari elektroda busi. Secara bertahap, jarak elektroda busi semakin jauh dan campuran oksigen-bahan bakar tidak lagi bisa terjadi pembakaran secara efektif dan bisa gagal total yang menyebabkan mobil menjadi mogok.

Gejala Menunjukkan Bahwa Busi Mobil Memiliki Masalah

Bagaimana cara kerja busi?

Pembakaran membutuhkan tiga komponen: oksigen (O2), bahan bakar dan panas. Dalam mesin mobil, setiap kali sebuah silinder melakukan siklus pengisian, ia menyerap sekitar 21% O2. Mesin injeksi akan menyemprotkan bahan bakar selama siklus pengisian. Sementara itu, mesin injeksi langsung (bensin atau solar) dapat menunggu hingga siklus kompresi. Terakhir, panas disuplai dalam salah satu dari dua cara: satu atau dua busi untuk mesin bensin atau panas terkompresi untuk mesin disel. Kapan saja ketiga komponen ini digabungkan akan menyebabkan ledakan kecil. Pada 88 km / jam, silinder rata-rata akan terbakar sekitar 1.000 kali per menit, atau 16 kali per detik.

Jika mesin mobil menggunakan bensin, panas disuplai dalam bentuk listrik kecil. Tegangan tinggi (5 kV hingga 45 kV tergantung pada jenis kendaraan) dibuat pada kabel dan dikendalikan oleh modul kontrol motor (ECM). Muatan ditransmisikan ke busi. Percikan terjadi ketika muatan melompat di antara elektroda busi di kisaran 0,25 mm hingga 1,8 mm. Panas yang dihasilkan dari 4.700 ° C hingga 6.500 ° C akan menyalakan campuran oksigen dan bahan bakar dan mendorong piston ke bawah selama siklus kompresi.

Baca juga : Bagaimana Cara Untuk Membersihkan Kompartemen Mesin Mobil? 

Tanda-tanda busi memiliki masalah atau rusak

Mesin mobil adalah mesin yang kompleks. Kinerja, penghematan bahan bakar, dan performanya bergantung pada pengiriman oksigen, bahan bakar, dan percikan yang konsisten. Berikut adalah 7 tanda bahwa busi memiliki masalah atau rusak.

  1. Mengkonsumsi lebih banyak bahan bakar

Setiap orang harus memantau tingkat penggunaan bahan bakar kendaraan karena masalah busi dapat membuat mesin mengonsumsi lebih banyak bahan bakar daripada biasanya. Karena modul kontrol motor (ECM) tidak mengontrol intensitas percikan atau kandungan oksigen, maka perlu menambah bahan bakar untuk mengimbangi pembakaran yang buruk.

  1. Mesin tidak menyala

Kondisi ini terjadi ketika busi tidak dapat membakar campuran oksigen dan bahan bakar. Ini mungkin terjadi karena busi usang, terkontaminasi, kabel busi rusak atau masalah lainnya.

  1. 3. Kesulitan menyalakan mobil

Kesulitan menghidupkan atau menyalakan mobil biasanya karena mesin dingin. ECM akan menambahkan lebih banyak bahan bakar untuk mengimbangi penguapan yang buruk. Ini dapat menyebabkan busi menjadi sulit untuk menyala, yang mengakibatkan saat pertama menyalakan mesin kendaraan menjadi sulit.

  1. 4. Mobil bergetar ketika dalam mode siaga

Dalam mode siaga (Idle), masalah busi bisa dengan mudah diketahui dengan adanya getaran mobil. Pada dasarnya, tidak ada pembakaran dalam silinder hanya terjadi dalam mode tidur.

  1. 5. Kinerja mesin buruk

Saat berakselerasi, busi diperlukan secara khusus untuk menghasilkan pembakaran yang cukup kuat untuk membakar lebih banyak bahan bakar dan menghasilkan lebih banyak energi. Busi rusak atau kabel pengapian yang lemah mungkin tidak memenuhi permintaan sehingga mobil melaju dengan tidak sempurna.

  1. 6. Respon lambat

Ini dapat digambarkan sebagai mesin yang tidak langsung bereaksi terhadap sinyal awal dari pengemudi saat ingin menambah kecepatan. Selain itu, biasanya kekuatan mesin tiba-tiba dapat meningkat sendiri dan dimanifestasikan dalam kondisi ledakan yang tidak merata. Sehingga menyebabkan respons yang lambat terhadap distribusi energi, menyebabkan fenomena mobil tersentak yang tiba-tiba dan hal ini dapat mengindikasikan busi bermasalah.

Cara mengganti busi secara profesional

Perawatan dan pemeliharaan mobil tergantung pada usia kendaraan, mesin dan busi. Sedangkan usia busi biasanya memiliki umur 48.000 km hingga 193.000 km. Busi dan kabel pengapian sering kali memiliki umur yang sedikit lebih lama, tetapi biasanya tidak lebih dari dua kali umur busi. Untuk sebagian besar pemilik mobil, mengganti busi adalah masalah sederhana dan dapat dilakukan sendiri di rumah. Tapi bagi yang belum berpengalaman, berikut ini adalah langkah-langkah dasar untuk mengganti busi.

  1. Pasang busi

Anda mungkin perlu untuk melepas bagian lain, seperti penutup mesin atau pelindung panas pada mesin mobil.

  1. Lepaskan busi dan kabel pengapian

Sebelum melepaskan kabel, gunakan selotip atau cara lain untuk menandai posisi kabel, jika tidak, busi mungkin tidak bisa menyala dengan urutan yang benar. Setelah itu, ganti kabel busi yang aus atau rusak.

  1. Tiup tabung busi

Endpan cenderung menumpuk di busi yang tidak terlindungi. Meniup tabung busi adalah ide yang baik untuk menghilangkan kotoran dan mencegah kotoran jatuh ke dalam silinder saat Anda melepas busi.

  1. Lepaskan busi

Gunakan alat khusus untuk melepas busi lama yang akan diganti.

  1. Bersihkan busi

Setelah busi dilepaskan, ketika akan memasang busi baru Anda harus benar benar membersihkan busi baru terlebih dahulu sebelum di pasang.

  1. Atur jarak elektroda busi

Kebanyakan busi baru telah disetel sebelumnya dengan jarak elektroda sesuai pabrikan tetapi Anda harus memeriksa dan menyesuaikan jarak ini agar sesuai dengan petunjuk untuk memastikan pemasangan busi yang benar.

  1. Periksa minyak pelumas untuk busi baru

Gunakan hanya minyak anti lengket tertentu untuk melumasi busi.

  1. Pasang busi baru

Putar busi dengan tangan Anda sampai terasa kencang. Busi memiliki gasket yang biasanya hanya perlu dikencangkan seperempat hingga setengah cincin. Sementara itu, jenis non-gasket harus dipasang secara terbalik sebanyak 16 putaran. Silakan periksa manual pengguna untuk memastikan cara pemasangan yang benar.

  1. Pasang lagi semua komponen secara urut

Pasang kembali bagian-bagian secara berurutan, pastikan semuanya sudah terpasang dengan kencang sebelum menghidupkan mesin, sebaiknya Anda memeriksanya terlebih dahulu semua bagian telah terpasang dengan kencang dan urutan yang benar.

Gejala Menunjukkan Bahwa Busi Mobil Memiliki Masalah atau Rusak | Editor | 4.5