Beberapa Suku Cadang Mobil Yang Wajib Diganti Secara Teratur

Selain berkendara dengan cara yang aman, melakukan pemeliharaan dan perawatan mobil yang teratur dan tepat waktu tidak hanya membantu Anda meningkatkan usia kendaraan, tetapi juga membatasi biaya pengeluaran untuk perbaikan mobil yang lebih mahal karena terjadi kerusakan yang parah pada mesin. Berikut ini ada beberapa suku candang mobil yang perlu Anda periksa dan ganti secara teratur.

Suku Cadang Mobil Yang Wajib Diganti Secara Teratur

Beberapa Suku Cadang Mobil Yang Wajib Diganti Secara Teratur

Oli dan filter oli

Oli dan filter oli kendaraan adalah dua komponen pada mobil yang secara langsung dapat memengaruhi pengoperasian mesin.  Karena itu, Anda harus menggantinya kedua suku cadang ini pada waktu yang tepat. Menurut rekomendasi umum pabrikan, Anda harus mengganti filter oli setelah mobil digunakan selama 3-6 bulan atau dari 48.000 – 80.000 km.

Kaca depan mobil

Kaca depan adalah bagian pada mobil yang secara langsung dipengaruhi oleh lingkungan luar. Tergantung pada kondisi penggunaan kendaraan, Anda harus menggantinya setahun sekali atau setiap dua tahun. Khususnya, jika mobil Anda sering melaju dalam kondisi cuaca ekstrem, penggantian kaca depan mobil perlu lebih diperhatikan.

Kampas rem

Untuk memastikan keamanan, Anda harus mengganti kampas rem setelah 3-5 tahun menggunakan mobil atau setelah 48.000 – 100.000 km. Waktu yang Anda perlukan untuk mengganti kampas rem baru juga tergantung pada jenis kendaraan yang Anda kendarai dan jenis kampas rem yang dipasang pada kendaraan. Di pasaran saat ini ada banyak jenis bantalan rem tetapi kampas rem keramik sering memiliki umur yang lebih panjang.

Baterai aki

Baterai adalah perangkat yang menghasilkan tegangan arus listrik. Peran baterai adalah untuk memasok listrik ke sistem pengapian saat menghidupkan mesin. Selain itu, baterai juga memberikan daya tambahan ketika permintaan listrik muncul lebih tinggi dari kapasitas generator. Setelah setiap 4 – 5 tahun, Anda harus mengganti komponen ini.

Lampu depan dan lampu belakang

Peran lampu depan dan lampu belakang dimaksimalkan ketika mobil bergerak di malam hari.  Harapan hidup rata-rata kedua lampu ini adalah 5 hingga 6 tahun tergantung pada berapa banyak waktu yang digunakan. Selain itu, jika mobil Anda sering bergerak di jalan yang kasar dan tidak rata, bola lampu ini juga harus diganti lebih cepat dari waktu yang ditentukan di atas.

Ban

Ban adalah satu-satunya bagian dari kendaraan yang bersentuhan langsung dengan jalan. Saat memilih ban, Anda perlu memperhatikan spesifikasi ban yang cocok untuk kondisi jalanan yang sering Anda lalui. Meskipun setiap ban memiliki umur 5 – 7 tahun, tergantung pada banyak faktor obyektif atau subyektif, Anda harus mengganti ban baru saat dibutuhkan.

Busi

Busi adalah komponen pada mobil yang berperan menghasilkan percikan api untuk proses pembakaran pada mesin mobil. Jadi jika bagian ini rusak, percikan tidak akan dihasilkan dan mesin mobil tidak akan bekerja dengan maksimal. Untuk memastikan mesin selalu bekerja dengan baik, Anda harus mengganti Busi setiap 160.000 km atau 8 tahun penggunaan.

Timing Belt

Tugas utama timing belt adalah memutar camshaft untuk mengontrol kelancaran dan penutupan roda bersamaan dengan pengoperasian pendorong agar kendaraan dapat beroperasi dengan baik. Karena itu, memeriksa dan mengganti timing belt sangat penting. Dibandingkan dengan bagian lain, timing belt memiliki waktu penggunaan lebih lama dan Anda harus menggantinya ketika mobil sudah menempuh jarak antara 100.000 dan 160.000 km atau setelah setiap 8 tahun digunakan.

Selain suku cadang diatas, Anda juga harus mengganti beberapa filter pada mesin agar, mesin dapat bekerja lebih baik dan efesien.

Baca juga : 10 Cara Melindungi Mesin Mobil Agar Awet dan Tidak Cepat Rusak

Filter penting  pada mobil yang perlu diperiksa dan diganti secara berkala

Pada mobil, filter pada mesin memainkan peran yang sangat penting. Jika perawatan tidak dilakukan, pemilik mobil dapat kehilangan banyak untuk membayar biaya perbaikan yang mahal.

Bagi banyak orang, hanya membeli mobil dan jarang merawatnya secara teratur. Karena tidak semua pengemudi tahu persis bagaimana cara perawatan mobil yang baik dan benar, terutama pada bagian filter mobil, komponen ini sangat kecil tetapi sebenarnya memainkan peran yang sangat penting pada mobi. Pada artikel ini, Kami akan membagikan cara memeriksa filter mobil untuk membantu pemilik mobil mengetahui kondisi filter mobil apakah masih bagus atau harus diganti baru.

1.  Filter udara mesin

Dengan fungsi menyaring debu dan kotoran udara sebelum dimasukkan ke dalam ruang bakar, filter udara akan terdapat banyak debu setelah mobil sering digunakan. Jika tidak dibersihkan secara teratur dan perawatan yang benar, filter udara dapat tersumbat, dan akan memengaruhi proses filter udara, sehingga pencampuran udara menjadi tidak sempurna untuk proses pembakaran.

Seperti yang direkomendasikan oleh para ahli mobil berpengalaman, setelah mobil menempuh jarak 5.000 km, pemilik harus membersihkan filter udara secara berkala dan menggantinya ketika telah berjalan sekitar 20.000 km. Khusus untuk kendaraan yang sering digunakan di lingkungan berdebu atau mobil tua, pemilik mobil harus mempersingkat waktu pembersihan menjadi sekitar 3000-4000 km dan menggantinya pada 15.000 km. Ada juga kasus di mana filter robek atau lembab, maka juga perlu diganti.

2.  Filter oli mesin mobil

Bagian ini harus sering beroperasi dalam kondisi kotor karena harus menyaring kotoran dari pelumas sehingga bagian-bagian dalam mesin dilumasi dengan baik dan memastikan mesin berumur panjang. Karena itu, komponen ini juga memerlukan perawatan rutin dan waktu penggantian sekitar 10.000 km atau setelah mengganti oli mesin dua kali.

3.  Filter sistem pendingin udara udara pada mobil

Filter pendingin udara mirip dengan filter udara mesin. Namun, komponen ini akan menyaring udara sebelum melalui sistem pendingin udara ke interior mobil untuk memastikan sumber udara yang bersih masuk ke dalam mobil.

Jika bagian ini tidak dibersihkan secara teratur setiap 5.000 km dan diganti ketika kendaraan berjalan 20.000 km, bagian ini dapat mengurangi kapasitas pendinginan, terutama jika sumber udara tidak bersih, yang juga dapat mempengaruhi kesehatan orang yang berada di dalam mobil.

4.  Filter bahan bakar mobil

Filter bahan bakar berperan dalam memastikan sumber bahan bakar benar-benar bersih sebelum dimasukkan ke dalam ruang pembakaran. Konsekuensi dari kurusakan yang diakibatkan karena tidak sering membersihkan dan mengganti bahan bakar adalah mesin menjadi rusak dan tidak bekerja dengan baik. Kerusakan pada filter bahan bakar akan menyebabkan bahan bakar tersumbat dan mesin sulit untuk dinyalakan, mobil saat berjalan tidak akan stabil dan halus. Karena itu, para ahli menyarankan pemilik untuk mengganti filter bahan bakar setelah sekitar 40.000 km kendaraan.

 

Beberapa Suku Cadang Mobil Yang Wajib Diganti Secara Teratur | Editor | 4.5